Alasan Mempertahankan Juventus Dari Maurizio Sarri 5/5 (1)

Alasan Mempertahankan Juventus Dari Maurizio Sarri

Alasan Mempertahankan Juventus Dari Maurizio Sarri

Alasan Mempertahankan Juventus Dari Maurizio Sarri –  Juventus selama ini terkenal sebagai klub dengan pertahanan yang susah untuk di bobol. Hal itu telah menjadi kunci Juventus merajai Serie A. Namun, apa yang terjadi pada musim 2019/2020 ini adalah anomali.

Situs Agen Judi Online Terpercaya  – Hingga pertarungan ke-35, Juventus sudah 38 kali gawang terbobol. Paling baru, dua gol bersarang di gawang Juventus pada duel melawan Udinese (24/7/2020). Juventus pun kalah dengan skor 2-1 pada laga di Dacia Arena.

Mitra resmi sbobet – Sejak meraih scudetto pada musim 2011/2012 -scudetto pertama sejak promosi ke Serie A pada 2008/2009- Juventus tidak pernah kebobolan di atas 30 gol. Paling buruk terjadi pada 2018/2019, di mana mereka kebobolan 30 gol.

Cara daftar sbobet  – Dan, dengan tiga laga tersisa, kini Juventus sudah kebobolan 38 gol. Tentu saja ini menjadi tanda bahwa lini belakang Juventus punya masalah. Lalu, apa penjelasan dari Maurizio Sarri ?

Penalti dan Tendangan Bebas

Maurizio Sarri menilai banyaknya gol yang bersarang di gawang Juventus tidak lepas dari hukuman penalti dan tendangan bebas. Harusnya, hal-hal itu bisa dihindari pasukannya dan gawang Juventus kebobolan lebih sedikit.

“Kami juga mendapat 12 kali hukuman penalti, yang tidak biasa bagi klub-klub besar. Ada lebih banyak tendangan bebas secara umum, ini merupakan rekor sepanjang masa, bahkan jika persentase kami naik lebih banyak daripada yang lain,” kata Maurizio Sarri.

Selain itu, Maurizio Sarri juga menyinggung absennya sejumlah pemain kunci di pertahanan Juventus karena cedera dan faktor lain.

“Giorgio Chiellini praktis telah keluar sepanjang musim dan orang-orang tidak menyadari betapa pengalaman dan karakternya hilang. Leonardo Bonucci juga akumulasi hari ini,” sambung mantan pelatih Napoli tersebut.

Pertahanan Juventus Menua?

Maurizio Sarri memang pantas untuk mengeluhkan cedera yang acap kali dialami Giorgio Chiellini. Sebab, dia memang menjadi pilar penting di balik kesuksesan Juventus. Namun, apakah hanya Chiellini yang membuat Juventus rapuh?

Giorgio Chiellini tak lagi muda. Bulan depan, dia berusia 36 tahun. Faktor usia membuat permainan dan kebugaran Chiellini menurun. Leo Bonucci juga mengalami masalah yang sama. Usianya kini sudah 33 tahun.

Juventus sudah melakukan peremajaan dengan Matthijs de Ligth. Pemain 20 tahun bermain sangat bagus, tetapi dia tidak punya pendamping yang ideal. Daniele Rugani masih belum mampu menemukan potensi terbaiknya di Juventus.

Cedera Merih Demiral membuat situasi makin pelik.

BACA JUGA : Prediksi Brescia vs Parma 25 Juli 2020

Untuk menghubungi situs agen judi online terpercaya kami Di Onestepwin :

*Judi Online Terpecaya*
*Agen Casino Online Terpercaya*
*1 user id game judi online*
Live chat : Onestepwin.com
Link Alternatif : Solusiwin.com
Line : Onestepwin
Line : Onestepwin99
WhatsApp +66 994213287
Wechat : solusiwin
Jam Buka : 24jam/nonstop

Please rate this

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*